spot_imgspot_img

Setiap Lapis Diuji, Pengerjaan Jalan Mulai Dilanjutkan

REMBANG, suaramuria.com – Pengerjaan infrastruktur jalan tahun 2022 yang belum selesai kini mulai dilanjutkan kembali. Terlihat para pekerja di sejumlah ruas jalan melakukan aktivitasnya pada Rabu (4/1/2023).

Hal itu menepis anggapan bahwa pembangunan jalan pada tahun 2022 banyak yang mangkrak. Bupati Rembang Abdul Hafidz pun belum lama ini menegaskan bahwa pengerjaan jalan akan dituntaskan.

Sejumlah ruas jalan juga telah muncul jadwal pengaspalannya. Pengerjaan jalan Sendangagung – Grawan Kecamatan Sumber, mulai tanggal 3 sampai 5 Januari 2023.

Pengaspalan ruas jalan Nglojo – Lodan Kecamatan Sarang mulai tanggal 4 sampai 9 Januari 2023. Jalan Majapahit – Pahlawan Rembang tanggal 7 sampai 14 Januari , Jalan Slamet Riyadi tanggal 11 sampai 20 Januari. Kemudian ruas Jalan Tegaldowo – Timbrangan Gunem tanggal 22 sampai 28, ruas jalan Banyudono – Pengkol Kecamatan Kaliori 18 sampai 25 Januari 2023.

Kabid Bina Marga Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (DPU Taru) Rembang, Nugroho menjelaskan adanya penjadwalan pengaspalan itu dikarenakan masih terbatasnya atau belum lancarnya suplai material khususnya aspal. Sehingga sejumlah paket pekerjaan jalan harus antri untuk dilakukan pengaspalan. “Seperti jalan Jape-Pamotan jadwal pengaspalannya tanggal 4 januari malam. Jadi jika pagi ini ada penggelaran LPA (Lapis Pondasi Agregat-red) istilahnya itu dalam rangka persiapan mereka untuk pengaspalan, jadi jika tanggal 2 sampai 4 di sana seolah-olah tidak ada pengerjaan disana, karena itu persiapan untuk mengaspal,” terangnya.

Setiap Lapis Diuji

Ia berharap dalam waktu dekat ini cuaca cerah sehingga pengerjaan jalan dapat berjalan maksimal. Sementara itu, untuk menjaga kualitas, DPU Taru melakukan pengujian setiap lapisan. “Setiap lapis pondasi itu harus kami uji kepadatannya. Pengujian kepadatan itu tidak mungkin dilakukan jika kondisi basah. jadi semua lapisan itu kalau tidak dapat cuaca cerah ya tidak bisa kita berikan ijin untuk kita terima sebagai perkerasan yang siap untuk diaspal dan jika hujan tidak kita ijinkan untuk menggelar aspal, ” terangnya.

Nugroho menambahkan selain pengerjaan jalan yang dilanjutkan, saat ini pihaknya juga memperbaiki drainase jalan yang sudah tidak berfungsi maksimal. Pasalnya hal itu menyebabkan jika turun hujan,air menggenang di badan jalan. “Saat ini kami memaksimalkan peralatan di kami, kami menggunakan escavator agar cepat. Dan saat ini kami memperbaiki striping bahu jalan di ruas Jape-Clangapan , dari pabrik sepatu ke timur, satu dua hari ini selesai,termasuk kami membuat sodetan- sodetan jalan air agar bisa masuk ke drainase,” imbuhnya.

Jika jalan tersebut tidak ada drainase, maka pihaknya menggunakan escavator membuat saluran drainase tanah agar air cepat mengalir ke kanan kiri jalan. (srm)

Get in Touch

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_imgspot_img

Related Articles

spot_img

Get in Touch

18,580FansSuka
3,027PengikutMengikuti
18,800PelangganBerlangganan

Latest Posts